TEMPE



Gambar

Tempe adalah makanan yang dibuat dari kacang kedelai yang
difermentasikamenggunakan kapang rhizopus (“ragi tempe“). Selain itu terdapat pula makanan serupa tempe yang tidak berbahan kedelai yang jugadisebut tempe. Kata ”tempe” diduga berasal dari bahasa Jawa Kuno. Pada zaman Jawa kuno terdapat makanan berwarna putih terbuat dari tepung sagu yang disebut tumpi. Tempe yang juga berwarna putih terlihat memiliki kesamaan dengan makanan tumpi tersebut.

Makanan tradisonal ini sudah dikenal sejak berabad-abad lalu,
terutama dalam tatanan budaya makan masyarakat Jawa, khususnya di Yogyakarta dan Surakarta. Abad ke-16 di Jawa telah ditemukan kata tempe, misalnya dengan penyebutan nama hidangan jae santen tempe (sejenis masakan tempe dengan santan) dan kadhele tempe srundengan. Dalam catatan sejarah yang tersedia lainnya menunjukkan bahwa mungkin pada mulanya tempe diproduksi dari kedelai hitam, berasal dari masyarakat pedesaan tradisional Jawa—mungkin dikembangkan di daerah Mataram, Jawa Tengah,dan berkembang sebelum abad ke-16. Tempe merupakan makanan tradisional yang telah dikenal di Indonesia, yang dibuat dengan cara fermentasi atau peragian. Pembuatannya merupakan hasil industri rakyat. Tempe diminati oleh masyarakat, selain harganya murah, juga memiliki kandungan protein nabati yang tinggi. 

Menurut Tarwatjo (1998), setiap 100 g tempe mengandung 10-20 g senyawa
protein, 4 g senyawa lemak, vitamin B12 dan 129 mg zat kalsium, tetapi tidak
mengandung serat.
Tempe merupakan hasil proses fermentasi yang dengan waktu 36-48
jam. Pada waktu tersebut, tempe siap untuk dipasarkan. Hal ini ditandai
dengan pertumbuhan kapang yang hampir tetap dan tekstur lebih kompak.
Jika proses fermentasi terlalu lama menyebabkan terjadinya kenaikan jumlah bakteri, jumlah asam lemak bebas, pertumbuhan jamur juga menurun, dan menyebabkan degradasi protein lanjut sehingga terbentuk amoniak.

Akibatnya, tempe yang dihasilkan mengalami proses pembusukan dan
aromanya menjadi tidak enak, tetapi dapat digunakan sebagai campuran
bumbu pada masakan (Kasmidjo,1990).
Tempe segar adalah tempe yang berwarna putih dengan jamur yang
banyak dan tebal. Sebenarnya tempe yang mengandung banyak spora adalah
tempe yang tua (hampit busuk), namun kondisinya tidak memungkinkan untuk
dikeringkan dan disimp an (Suprapti, 2003). Tempe segar tidak dapat disimpan lama karena paling lama kuat disimpan 2X24 jam, lewat masa itu kapang tempe mati dan selanjutnya akan tumbuh bakteri atau mikroba perombak protein akibatnya tempe cepat busuk (Sarwono, 2005).

Tempe dapat dibuat dari berbagai bahan tetapi yang dikenal sebagai
tempe oleh sebagian peminat tempe adalah yang dibuat dari kedelai. Menurut Kasmidjo (1990), di Indonesia terdapat berbagai macam tempe yang dibuat dengan bahan selain kedelai, antara lain: ampas tahu, ampas kacang, biji benguk (koro) dan biji kecipir. Pembuatan tempe dengan menggunakan beraneka bahan sepertikacang-kacangan dari biji-bijian, kacang kedelai, kacang tanah, biji kecipir, koro, kelapa dan lain sebagainya (Anonim,2003). Kacang merah tergolong makanan nabati kelompok kacang polong (legume), satu family dengan kacang hijau, kacang kedelai, kacang tolo, dankacang uci.

Kacang merah biasa dikonsumsi ketika sudah benar-benar masak berupa kacang kering. Kacang merah termasuk salah satu kacang polong yang sekarang popular di dunia dan Indonesia (Kompas,2009).

Menurut harian Kompas (2009), kacang merah kering adalah sumber
yang andal untuk karbohidrat komplek, serat, vitamin B (terutama asam folat dan vitamin B1), kalsium, fosfor, zat besi,dan protein.

Setiap gram kacang merah kering yang telah direbus dapat
menyediakan protein sebesar 19% dan 21% dari angka kecukupan protein
yang dianjurkan untuk laki-laki dan perempuan 20-45 tahun. Kacang merah
juga dapat menyumbangasam folat sebesar 75% dan 85% dari angka
kecukupan yang dianjurkan untuk laki-laki dan perempuan 20-45 tahun,
kalsium 32%, fosfor 30% dan 33%, vitamin B1 17% dan 20%, zat besi 28%
dan 14% ( Kompas,2009)
Protein kacang merah sudah lama diakui kontribusinya pada menu
makanan sehari-hari. Kacang merah memasok protein hampir sama dengan
daging. Walaupun protein nabati yang terkandung dalam kacang merah tergolong protein tak lengkap, yakni rendah dalam sedikitnya satu asam amino esensial. Kacang merah mudah dilengkapi dengan mengkonsumsi kacang merah bersama padi-padian,serealia, produk susu, daging (Kompas,2009).

Penelitian tentang tempe cukup banyak seperti penelitian yang
dilakukan oleh Agustina (2007), yang meneliti adanya pengaruh perendaman
ekstrak kulit dan bonggol nanas terhadap kadar protein dan kualitas tempe
koro. Semakin banyak ekstrak kulit dan bonggol nanas yang digunakan
semakin baik kadar protein dan kualitas tempe koro. Menurut Mulyani (2006),
penambahan tepung beras pada biji polong-polongan meningkatkan
kandungan protein pada pembuatan tempe dengan biji polong-polongan.
Ikawati (2006), penambahan onggok pada fermentasi tempe kedelai
(Glysine max) dapat meningkatkan kadar protein tempe. Dari penelitian
tersebut peneliti tertarik untuk meneliti tentang tempe.

Kacang merah yang semakin diminati oleh masyarakat membuat
peneliti ingin meneliti dan menbuat inovasi dalam pemanfaatan kacang merah.
Oleh karena itu, peneliti ingin menganalisis kadar serat, karbohidrat dan
organoleptik pada tempe yang bahan dasar kacang merah dengan penambahan
bekatul, dan waktu fementasi yang berbeda. Maka peneliti mengajukan judul
“Uji Kadar Serat, Kadar Karbohidrat dan Organoleptik Dengan Penambahan
bekatul Pada Pembuatan Tempe Dari Bahan Dasar Kacang merah
(Vigna umbellata)”.


2 thoughts on “TEMPE

Leave a Reply

Please log in using one of these methods to post your comment:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s