Keperawanan


Keperawanan selalu saja menjadi satu hal yang selalu dibicarakan setiap orang di sekolah, tentang siapa yang masih perawan, siapa yang tidak, dan siapa yang bisa jadi masih. Untuk pria dan wanita, hal itu terkadang bisa menjadi sangat intens.

Tetapi memutuskan apakah benar bagi Anda untuk melakukan Hubungan seks adalah salah satu keputusan yang paling penting yang akan Anda buat. Setiap orang harus menggunakan pendapatnya sendiri dan memutuskan bahwa itu adalah saat yang tepat – dan dengan orang yang tepat.
Ini berarti mempertimbangkan beberapa faktor yang sangat penting
– secara fisik, seperti kemungkinan menjadi hamil atau mendapatkan penyakit seksual
– dan juga faktor emosional. Walaupun tubuh seseorang bisa menjadi siap untuk seks, seks juga mempunyai konsekuensi emosional yang serius.

Untuk banyak remaja, faktor moral adalah yang terpenting. Sikap keluarga, nilai pribadi, atau kepercayaan agama tertentu menyediakan mereka dengan suara batin yang menuntun mereka dalam melawan tekanan untuk berhubungan seks sebelum waktunya.

Tekanan masalah dan pengaruh film
Tak seorang pun ingin merasa ditinggalkan, hal itu alami, seperti ingin disukai dan merasa seolah-olah Anda adalah bagian dari sekelompok teman. Sayangnya, beberapa remaja merasa bahwa mereka harus kehilangan keperawanan mereka untuk bersaing dengan teman-teman mereka atau diterima.
Itu tidak serumit yang Anda kira, mungkin sebagian teman sudah pernah berhubungan seks dengan pacar atau pacar mereka dan bertindak seperti itu bukan masalah besar. Tapi seks bukan sesuatu yang hanya fisik, melainkan emosional juga. Dan karena emosi setiap orang berbeda, sulit mengandalkan pendapat teman-teman Anda untuk memutuskan apakah itu waktu yang tepat bagi Anda untuk berhubungan seks.

Diri Anda adalah yang paling penting, dan nilai-nilai Anda mungkin tidak cocok dengan teman Anda. Tidak apa-apa, itu yang membuat orang unik. Berhubungan seks untuk mengesankan seseorang atau untuk membuat teman Anda bahagia atau merasa seperti Anda memiliki sesuatu yang sama dengan mereka tidak akan membuat Anda merasa nyaman dengan diri sendiri dalam jangka panjang. Teman sejati tidak terlalu peduli apakah seseorang masih perawan, mereka akan menghormati keputusan Anda, tidak peduli apapun itu.

Bahkan jika teman Anda merasa keputusan Anda baik, mungkin akan mudah untuk disesatkan oleh acara TV dan film dengan berpikir bahwa setiap remaja di Amerika berhubungan seks. Penulis dan produser dapat membuat plot pertunjukan atau film menarik dengan menunjukkan remaja aktif secara seksual, tapi remaja ini adalah aktor, bukan orang nyata dengan realita.

Mereka tidak perlu khawatir tentang menjadi siap untuk seks, apa yang akan mereka rasakan di kemudian hari, atau apa yang mungkin terjadi sebagai akibatnya. Dengan kata lain, plot TV dan film adalah cerita, bukan kehidupan nyata. Dalam kehidupan nyata, setiap remaja bisa, dan harus, membuat keputusan sendiri.

Pacar yang mengeluh dan terlalu memaksa
Meskipun beberapa remaja yang akan keluar tidak menekan satu sama lain tentang seks, kebenaran adalah bahwa dalam banyak hubungan, satu orang ingin melakukan hubungan seks meskipun yang lainnya tidak.

Mungkin satu orang dalam suatu hubungan lebih penasaran dan memiliki perasaan seksual yang lebih kuat dari yang lain. Atau orang lain memiliki alasan agama mengapa dia tidak ingin berhubungan seks dan orang lain tidak percaya akan hal itu.

Apapun situasinya, hal itu dapat menyebabkan stres dan ketegangan pada hubungan, Anda ingin membuat pacar Anda senang, tetapi Anda tidak mau kompromi tentang apa yang Anda anggap benar.

Seperti hampir setiap keputusan penting lain dalam hidup, Anda perlu melakukan apa yang benar untuk Anda dan bukan orang lain. Jika Anda berpikir seks adalah ide yang baik karena pacar atau pacar ingin memulai hubungan seksual, pikirkan lagi. Siapa pun yang mencoba menekan Anda untuk melakukan hubungan seks dengan mengatakan, “Jika kau benar-benar peduli, kau tidak akan mengatakan tidak,” atau “Jika kau mencintaiku, kau akan menunjukkannya dengan seks” bukanlah hal yang paling penting bagi Anda. Mereka mencari sarana untuk memuaskan perasaan mereka sendiri dan mendesak tentang seks kepada Anda.

Jika seseorang mengatakan bahwa tidak melakukan hubungan seks setelah melakukan jenis permainan yang lain akan menyebabkan dia sakit, itu juga merupakan tanda bahwa seseorang yang hanya memikirkan dirinya sendiri. Jika Anda merasa bahwa Anda harus berhubungan seks karena Anda takut kehilangan orang itu, mungkin itu saat yang tepat untuk mengakhiri hubungan.

Seks harus menjadi ungkapan cinta – bukan sesuatu yang hanya dirasakan saja. Jika pacar Anda benar-benar mencintai Anda, dia tidak akan mendorong atau menekan Anda untuk melakukan sesuatu yang tidak Anda percaya atau tidak siap Anda lakukan.

Merasa penasaran
Tahukan Anda bahwa sangat banyak Gadis yang kehilangan Keperawanannya “Hanya” karena Rasa Ingin Tahu.
Anda mungkin memiliki banyak perasaan dan pikiran tentang seks. Perasaan dan pikiran yang benar-benar normal – itu berarti bahwa semua hormon Anda bekerja dengan benar. Tapi terkadang rasa ingin tahu Anda atau perasaan seksual dapat membuat Anda merasa seperti itu waktu yang tepat untuk berhubungan seks, meskipun mungkin tidak.

Meskipun tubuh Anda mungkin memiliki kemampuan untuk melakukan hubungan seks dan Anda mungkin benar-benar ingin memuaskan rasa ingin tahu Anda, bukan berarti pikiran Anda sudah siap. Meskipun beberapa remaja memahami bagaimana seks bisa mempengaruhi mereka secara emosional, banyak yang tidak, dan ini dapat menyebabkan kebingungan dan sangat menyakiti perasaan nantinya.

Tetapi pada saat yang sama, jangan menyalahkan diri sendiri atau terlalu keras pada diri sendiri jika Anda berhubungan seks dan kemudian berharap Anda tidak akan melakukannya suatu hari. Memiliki perasaan seksual adalah normal dan menangani mereka kadang-kadang dapat terlihat sulit, bahkan jika Anda berencana sebaliknya.

Hanya karena Anda berhubungan seks sekali tidak berarti Anda harus terus atau mengatakan ya nantinya, tidak peduli apa yang dikatakan seseorang pada anda, keputusan selalu berada ditangan Anda. Membuat kesalahan adalah bagian dari Kehidupan, namun Anda bisa belajar dari sana untuk tidak melakukan kesalahan terus menerus.

Mengapa beberapa remaja menunggu
Beberapa remaja menunggu lebih lama untuk melakukan hubungan seks, mereka berpikir lebih hati-hati tentang apa artinya kehilangan keperawanan.

Untuk remaja, ada banyak alasan untuk pantang (tidak berhubungan seks). Beberapa tidak ingin khawatir tentang kehamilan yang tidak direncanakan dan semua konsekuensinya. Orang lain melihat pantang sebagai cara untuk melindungi diri sepenuhnya dari penyakit seksual. Beberapa penyakit seksual (seperti AIDS) secara harfiah dapat membuat situasi hidup atau mati dalam seks, dan banyak remaja menganggap ini sangat serius.

Beberapa remaja tidak melakukan hubungan seks karena agama mereka melarang atau karena mereka memiliki sistem keyakinan yang sangat kuat dari mereka sendiri. Remaja lain mungkin mengakui bahwa mereka tidak siap secara emosional dan mereka ingin menunggu sampai mereka benar-benar yakin mereka bisa mengatasinya.

Ketika membahas seks, ada 3 hal yang sangat penting untuk diingat:
1. Bahwa Anda adalah orang yang bertanggung jawab atas kebahagiaan dan tubuh Anda sendiri, dan
2. Anda memiliki banyak waktu untuk menunggu sampai Anda benar-benar yakin tentang hal itu.
3. Tidak pernah ada penyesalan bila nantinya Anda dapat mempersembahkan Keperawanan Anda kepada Pasangan Anda di “Malam Pertama”

Jika Anda memutuskan untuk menunda berhubungan seks, itu langkag yang Benar, tidak perlu peduli apa kata orang. Menjadi perawan adalah salah satu bukti bahwa Anda bertanggung jawab, dan itu menunjukkan bahwa Anda cukup kuat untuk membuat keputusan sendiri tentang pikiran dan tubuh Anda.

Jika Anda merasa bingung tentang keputusan yang berkaitan dengan seks, Anda mungkin bisa berbicara dengan seorang dewasa (seperti orangtua, dokter, kakak, bibi, atau paman) untuk meminta nasihat. Perlu diingat, walaubagaimanapun, pendapat semua orang tentang seks berbeda-beda. Meskipun orang lain mungkin memiliki saran yang berguna untuk dibagikan, pada akhirnya, keputusan tetap di tangan Anda.

Siap untuk tetap Perawan?

source : http://www.areadewasa.com/article/love-relationship/keperawanan

Leave a Reply

Please log in using one of these methods to post your comment:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s