Beberapa Hal Yang Perlu Dilakukan Saat PDKT


anyak yang bilang, masa-masa PDKT lebih seru dari masa pacaran. Ini mungkin bener, soalnya pas PDKT lebih tegang gimana gitu, kamu mesti pinter baca sinyal dari gebetan kamu, dan nebak-nebak sebenernya dia naksir sama kamu juga apa enggak. Selain itu, masa-masa PDKT juga seru soalnya masa-masa ini penuh intrik dan strategi. Contoh strategi yang paling terkenal adalah Tarik Ulur, yang gunanya untuk memainkan ekspektasi gebetan kamu, supaya dia penasaran sama kamu.

Tapi sesungguhnya, banyak strategi-strategi lain yang digunakan untuk tujuan-tujuan tertentu. Tapi enggak semua strategi itu pinter dan keren. Ada beberapa yang klise, tapi sering banget dipake orang ketika PDKT. Nah kali ini, kita akan membahas trik-trik PDKT yang klise tersebut.

 

1. “Nggak Papa Nih Gue SMS/BBM/Telpon? Nanti Ada yang Marah…”

 

Ngaku deh. Selama kamu hidup, pasti kamu pernah paling enggak sekali nanya begini ke gebetan baru kamu. Ini adalah pertanyaan paling klise dan norak dalam kamus PDKT. Biasanya pertanyaan ini dilontarkan pas kamu udah naksir banget sama gebetan kamu, dan siap untuk menggebet dia dengan serius dan eksklusif.

Sebenernya tujuannya sih mulia, biar kamu tahu kalo gebetan kamu itu nggak punya pacar atau gebetan lain, jadi kamu nggak jadi selingkuhan atau nyolong gebetan orang. Tapi pertanyaan ini kalo disalah-artikan bisa fatal juga. Misalnya kamu telponan sama gebetan kamu sampe jam 3 pagi, terus kamu nanya begini. Dan gebetan kamu orangnya rada telmi, terus dia jawab “Ada.” Kamu pun kecewa, terus mengakhiri pembicaraan, lalu pundung, nggak jadi ngegebet. Padahal maksud gebetan kamu, yang marah itu bokapnya, soalnya kamu nelpon sampe pagi-pagi buta gitu. Ato mungkin maksudnya yang marah adalah bos dari gebetan kamu, soalnya dia bakal telat bangun dan telat sampe kantor pagi itu.

 

2. “Nanti Pulangnya Gimana ?”

 

Pertanyaan ini bisa kamu lemparkan hanya kalo kamu lagi nggak barengan sama gebetan kamu, dan dia lagi ada diluar rumah. Ini salah satu pertanyaan maut pada masa PDKT, karena bisa memberikan poin-poin plus buat kamu tergantung dari jawaban gebetan kamu. Misalnya :

 

Jawaban 1 : “Aduh nggak tau nih gimana pulangnya..”

 

Kalo jawabannya begini, kamu bisa langsung nawarin jasa kamu buat menjemput dia. Nilai kamu pun langsung naik di mata dia, karena 1.) Kamu dianggep perhatian, 2.) Kamu sigap dan tanggas, punya potensi jadi suami SIAGA, 3.) Kamu baik hati, rela mau jemputin dia. Terus juga kamu bisa berduaan sama dia pas jemput.

 

Jawaban 2 : “Hmm gampang lah, bisa…. (isi dengan skenario transportasi)

 

Kalo jawabannya begini, selamat! Gebetan kamu orangnya mandiri dan nggak ngerepotin. Biarpun nggak jadi berduaan sama dia, paling enggak kamu udah keliatan perhatian. Dan kalo kamu orangnya gigih, kamu bisa tawarkan jasa kamu buat ngejemput. Tapi sebaiknya, kamu jangan sering-sering jemputin juga. Jual mahal dikit lah. Tunjukkan kalo kamu cuma manusia yang penuh dengan keterbatasan. Kalo kamu ngejemputin terus, yang ada kamu bakal masuk PBSI (Pacar Bukan Supir Iya).

 

3. “Temenin Gue ke […] Yuk !”

 

Ini bukan pertanyaan sih, lebih tepatnya ajakan atau permintaan. Biasanya ini ditanya sama kamu-kamu yang cupu pemalu, nggak berani terang-terangan ngajak kencan. Jadinya kamu nyari-nyari alesan minta temenin nonton atau pergi ke suatu tempat supaya bisa pergi berdua sama gebetan kamu.

 

Kamu harus hati-hati, karena permintaan macem ini sering jadi blunder. Misalnya kamu udah nanya nih, terus si gebetan setuju. Kamu pun bersiap-siap. Mandi, pake parfum, pake gel, pake celana dalem baru dan baju pergi terkeren kamu. Pastinya kamu semangat dan seneng dong, mau kencan. Terus kamu ngayal-ngayal gitu deh, bakal ngapain aja. Mau ngejoke apa biar dia ketawa dan kalian makin akrab+mesra. Pokoknya udah romantis banget deh di bayangan kamu.

 

Terus kamu pun pergi jemput si gebetan/ketemuan di tempat yang udah dijanjiin. Dan ternyataaaa…Dia bawa temennya. Salah sendiri kamu gak tegas pas ngajak dia pergi.

 

4. “Nggak Tau Nih Perginya Sama Siapa..”

 

Pernyataan yang ini sebenernya versi pasif-agresif dari klise nomer 3. Kalo yang diatas kan kamu yang aktif nanya, meskipun secara cupu malu-malu, supaya si gebetan mau pergi bareng kamu. Kalo yang ini, kamu sebenernya pengen pergi sama si gebetan, tapi mau ngajak aja cupu malu. Jadilah kamu membuat sebuah situasi dimana gebetan kamu yang bakal nawarin diri untuk pergi sama kamu.

 

Yang mungkin kamu nggak sadari, cara ini pinter lho. Kamu bisa memastikan apakah si gebetan juga naksir sama kamu apa enggak dari jawabannya. Kalo misalnya dia dengan antusias nawarin buat nemenin kamu, berarti responnya postif tuh. Tapi kalo dia jawabnya males-malesan atau nggak nawarin sama sekali, mending siap-siap cari gebetan baru.

 

5. “Lo Suka […] Juga? Sama Dong !”

 

Kalo yang ini sebenernya sering diucapin dalam banyak situasi. Tapi kalo pas PDKT, sensasinya terasa beda dan bisa jadi faktor positif tambahan dalam proses PDKT kamu.

 

Misalnya gini: kamu ketemu orang baru, terus ngobrol-ngobrol, dan ternyata orang itu punya selera musik dan film yang mirip-mirip sama kamu. Dia suka band asing entah-namanya-apa yang suka kamu dengerin, tapi temen-temen kamu nggak tahu dan bikin kamu dibilang hipster. Nah, andaikata kamu menemukan orang yang punya selera aneh yang sama dengan kamu, tapi kamu biasa aja sama orang itu, paling kamu reaksinya “Oh lo suka band itu juga? Manteb-manteb. Mau dateng lho, nonton bareng lah.”

 

Namun, kalo kalo menemukan kesamaan sama gebetan kamu, hal yang simpel dan remeh sekalipun, reaksinya bakal 10x lebih dahsyat dan menyenangkan daripada nemu temen yang punya kesamaan. Contoh “Warna kesukaan dia biru langit juga? Nomer rumah kita sama-sama nomer 23 ?! INI PERTANDA ! KITA PASTI BERJODOH. DIA AKAN MENJADI IBU DARI ANAK-ANAK GUE !”

 

Kira-kira begitu deh. Kamu punya pengalaman PDKT atau di-PDKT-in yang lebih klise daripada ini ?

 

Good luck, guys!

2 thoughts on “Beberapa Hal Yang Perlu Dilakukan Saat PDKT

  1. Pendapat dan pemikiran Anda cukup bagus. Jika cinta itu bisa di pelajari, maka tidak ada salahnya kita belajar dan mengerti cinta itu. Cinta harus di sertai logika bukan hanya perasaan, cinta yang mengikutsertakan bermain nya logika membuat hubungan semakin ideal dan saling menguntungkan. Contohnya: Dalam suatu hubungan salah satu pihak selalu merasa dirugikan karena hanya memakai perasaan tanpa logika. Lebih baik belajar untuk dapat menjalin sebuah hubungan yang ideal sehingga kedua belah pihak tidak saling merasa dirugikan.

    Salam revolusi cinta,
    HitmanSystem.com
    Pusat Konsultasi & Edukasi Cinta Terpercaya di Indonesia

Leave a Reply

Please log in using one of these methods to post your comment:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s